News Update :
Home » » Pelestarian Naskah Kuno di Museum Kendari

Pelestarian Naskah Kuno di Museum Kendari

Penulis : Rey Yudhistira on Sabtu, 11 Desember 2010 | 22.01


Pelestarian naska kuno memeng harus diperhatikan agar tidak hilang di mata masyarakat, selain itu agar tetap menjadi kebanggan tersendiri dalam masyarakat Indonesia. Jangan ada lagi pengklaiman dari negri luar adalah salah satu tujun paling utama.

Sebut saja di Museum Negeri Slawesi Tenggara yang perlu mendapat perhatian serius dan dilestariakn agar tetap aman, terjaga keasliannya dari benda lain yang bisa merusaknya, selain itu agar naska tersebut tidak menjadi milik siapapun selain pemeritah disana.

"Kalau perlu, naskah-naskah kuno agar tetap terawat dan terjaga, perlu dilakukan kerja sama dengan lembaga pemerintah yang mengelola dan merawat benda-benda bersejarah di Jakarta," kata Susianti, Staf Direktorat Museum Pusat Kementerian Kebudayaan dan Parawisata RI di Kendari, pada hari sabtu.

Pameran Temporer menyangkut identitas lokal daerah di Kota Kendari itu dibuka Asisten II Sekwilda Provinsi Sultra, Zuhuri Mahmud mewakili Gubernur Sultra dan didampingi Kadis Kebudayaan dan Parawisata Sultra, H Satar.

Menurut Susianti, dengan kondisi benda-benda bersejarah di museum Kendari yang seakan-akan tidak tersentuh dengan biaya perawatan, maka sebaiknya diserahkan atau melakukan kerjasama dengan pemerintah pusat untuk membiayainya.

Dari ratusan bahkan mencapai ribuan naskah-naskah kuno yang masih tersimpan di Museum Kendari itu yang banyak mengundang perhataian diantaranya, naska Lontara dan Arab Melayu, naskah Al-quraan tulisan tangan, tasbi dari Kerajaan Buton yang terbuat dari kayu temuhan dan puluhan Tempayang kuno dari Vietnam.

Asiseten II Sekwilda Provinsi Sultra, Zuhi Mahmud mengatakan, dengan melalui pameran temporer itu bertujuan untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang identitas daerah lokal yang beragam dan harus dilestarikan.

Disamping itu, dengan kegiatan pameran itu, bisa memberi informasi tentang nilai-nilai yang terkandung dalam berbagai kekayaan dan keragaman budaya yang ada di Sultra.

Kedis Kebudayaan dan Parawisata Sultra, H Satar mengatakan, maksud dan tujuan dari pada pameran temporer itu adalah sebagai kegiatan sinergi dalam rangka mendukung gerakan nasional cinta museum atau tahun kunjungan museum 2010.

Ia mengatakan, pamarean temporer dangan thema "Mengankat Identitas Lokal" itu akan berlangsung selama tiga hari. Pameran kali ini mengangkat tentang peranan `kalosara` dikalangan masyarakat Suku Tolaki.

"Diangkatnya kalosara dalam pameran budaya ini, bukan berati membeda-bedakan budaya lokal yang ada di Sultra, tetapi akan dilaksnakan pameran temporer secara berkelanjutan ditahun mendatang seperti, kebudayaan Suku Muna, Buton, Moronena dan Mekongga," katanya.


 Berbagai sumber


Share this article :

+ komentar + 5 komentar

11 Desember 2010 22.11

Pelestarian naska kuno memang harus diperhatikan bang siapa lagi kalo bukan kita - kita ini .

12 Desember 2010 02.14

betul apa lag di Indonesia kaya akan naska kuno.

14 Desember 2010 02.17

Memamng sangat harus dilestarikan naskah2. .kuno ini ..
kan termasuk manuskrip dari negara kita Indonesia :)

20 Desember 2010 02.28

hem........... ini baru kendari. menghargai yang lalu

24 Desember 2010 18.19

peninggalan sejarah memang harus dilestarikan agar tidak musnah. karena peninggalan sejarah sangat penting bagi kelangsungan suatu bangsa.

Posting Komentar

POST

 
Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use | Widget | Advertise with Us | Site map
Copyright © 2011. Bukan Sastrawan . All Rights Reserved.
Design Template by panjz-online | Support by creating website | Powered by Blogger